Tuesday, 24 March 2015

APA ITU ULAMAK? (Baca Kasi Faham!)


Buat2 tak nampak benda yg betul itu adalah perkara biasa bagi golongan munafik...buat2 tak faham fakta yg jelas itu juga permainan ruji bagi diri mereka! Kenapa? Jawapannya adalah sgt mudah =hanya kerana POLITIK! Jika mereka mengalah bererti mereka kalah! Selagi berTAKLIQkan politik, kemenangan lebih utama dari kebenaran! bagi mereka yg sedang kecanduan politik, DALIL dan SANAD mereka adalah Tok Guru dan Ulamak, bukan lg bersandarkan Al-Quran dan Sunnah! Mereka tak sedar ulamak juga boleh salah. Sedangkan Allah perintahkan kembali kepada
Al-Quran dan Sunnah jika berlaku kekeliruan dalam agama. Akidah kita
adalah Allah Jalla jalaluhu. Mata rantai kita adalah Al-Quran dan Rasul.

SIAPAKAH ULAMA SEBENAR?

Namun, Nabi saw pernah berkata bahawa : “Sesungguhnya ulama adalah pewaris para Nabi. Sesungguhnya para Nabi tidak mewariskan dinar dan dirham. Sungguh mereka hanya mewariskan ilmu maka barangsiapa mengambil warisan tersebut ia telah mengambil bahagian yang banyak.” (Hadis Tirmidzi, Ahmad, Ad-Darimi, Abu Dawud. Dishahihkan oleh Al-Albani)

Hadis Nabi di atas jelas kepada kita bahawa selepas ketiadaan Nabi,
maka para ulamalah yang akan mewarisi tugas dan tanggungjawab yg telah dilakukan oleh Nabi.
Para ulama adalah pewaris nabi, manakala ulama yang sebenar (RABBANI) mestilah mewarisi ilmu seperti apa yg Nabi ajarkan tidak boleh MENAMBAH atau MENGURANGKAN dalam urusan agama apa2 yang telah disampaikan oleh Nabi saw.

Jika kita perhalusi perkataan di kalangan para ulama SALAFUS soleh
pula dalam memberikan ciri-ciri ulama dan siapakah yang layak mendapat gelaran ulama ini nesacaya apa yang kita sangkakan dengan pemahaman dari persoalan di atas pasti MELESET sama sekali.

Seperti perkataan Ibnu Rajab Al-Hambali RH, beliau mengatakan:
“Ulama, mereka adalah orang-orang yang tidak menginginkan kedudukan, dan membenci segala bentuk pujian serta tidak menyombongkan diri atas seorang pun”.

Al-Hasan mengatakan: “Orang FAQIH adalah orang yang zuhud terhadap dunia dan cinta kepada akhirat, bashirah (berilmu) tentang agamanya dan senantiasa dalam beribadah kepada Rabbnya.” Dalam riwayat lain: “Orang yang tidak hasad kepada seorang pun yang berada di atasnya dan tidak menghinakan orang yang ada di bawahnya dan tidak mengambil upah sedikitpun dalam menyampaikan ilmu Allah.”
(lihat: Al-Khithabul Minbariyyah, jilid 1 ms 177).

Manakala perkataan Syeikh Abdus Salam bin Barjas RH lebih jelas dalam menjelaskan ciri- ciri ulama rabbani seperti katanya : “Orang yang layak untuk disebut sebagai ulama  jumlahnya sangat SEDIKIT sekali dan tidak berlebihan kalau kita mengatakan jarang. Yang demikian itu kerana sifat-sifat ulama rata-ratanya tidak akan terwujud pada diri orang-orang yang menyandarkan diri kepada ilmu pada masa ini. Bukanlah dinamakan ulama bila sekadar fasih dalam berkata-kata atau pandai menulis, orang yang menyebarluaskan karya-karya atau orang yang mentahqiq kitab-kitab yang masih dalam tulisan tangan. Kalaulah ulama diukur dengan cara ini, maka terlalu banyaklah ulama itu. Akan tetapi penggambaran seperti inilah yang banyak tertanam  di fikiran orang-orang yang tidak berilmu. Oleh karena itu banyak orang tertipu dengan kefasihan seseorang dan tertipu dengan kepandaian  mengarang, padahal ia bukan ulama. Ini semua menjadikan orang-orang takjub. Ulama hakiki  itu adalah yang mendalami ilmu agama, mengetahui hukum-hukum Al -Quran dan Sunnah. Mengetahui ilmu usul fiqh seperti nasakh dan mansukh, mutlak, muqayyad, mujmal, mufassar, dan juga orang-orang yang mengkaji ucapan-ucapan  ulama salaf terhadap apa yang mereka perselisihkan.”(lihat kitab : Wujubul Irtibath bi ‘Ulama(8).

PEMBERIAN GELARAN ULAMA

Apa yang ana difahami, tidaklah semudah yang disangka untuk kita hendak menentukan siapakah ulama rabbani tersebut sekiranya kita memahami maksud perkataan ulama salaf di atas. Hal ini kerana yang paling layak untuk menentukan seseorang itu ulama sebenar mestilah ulama juga bukan orang awam atau pengikutnya. Umpamanya, Imam Malik RH menjadi ulama rabbani bukan diberikan oleh muridnya tetapi imam Malik menjadi ulama kerana dia diiktiraf lebih dari 80 orang ulama di zamannya. Begitu juga Imam Syafie menjadi ulama bukan diberikan oleh muridnya tetapi oleh Imam Malik dan para ulama yang lebih senior darinya mengiktiraf gelaran ulama untuknya. AllahuRabbi'.

Jika masyarakat awam yang memilih siapakah yang mereka ingin tabalkan sebagai ulama supaya mereka boleh mengikutinya tanpa neraca ilmu dari ulama yang sebenar, dikhuatiri kesesatan dalam beragama itu lebih besar kemungkinannya dari kebenaran yang hendak dicari.

BEZA ULAMA SEBENAR DAN ULAMA JAHAT.

Kerana di samping ulama rabbani (sebenar) terdapat  di sana juga para ulama su’ (jahat). Bukanlah ulama rabbani sekiranya ia sering berjenaka dalam menyampaikan ilmu agama  melainkan ia adalah seorang panglipurlara. Nabi memberi  ancaman dengan berkata : “Celakalah orang yang berbicara lalu mengarang cerita dusta agar orang lain tertawa. Celakalah !” (Sahih, Hadis Riwayat Abu Daud)

Bukanlah ulama rabbani jika hati dan mulutnya sering mendoakan kehancuran dan menentang pemerintah Islam melainkan ia seorang ulama khawarij. Bukanlah juga dapat digelar ulama rabbani seandainya ia hanya pandai bernyanyi  dengan diikuti dengan alat-alat muzik dalam mendakwahi manusia melainkan ia adalah seorang ruwaibidhah.

Maka, sewajarnya kita semua berhati-hati dalam mengikuti seseorang yang disangka ulama hanya melalui penilaian mata kasar kita, boleh jadi  mata kita mudah tertipu dengan pakaian atau watak  seseorang. Tetapi hakikat seseorang ulama itu sentiasa mengembalikan segala urusan agamanya mengikut al-Quran dan sunnah sesuai dengan manhaj sahabat dan salafus soleh. Wallahua'lam bis'shawab'. Maaf jika ana SALAH'.

- Amirul Penembak Tepat​@Aktivis Aman Islam KL.
(Bekas REFORMIS TEGAR PEMBANGKANG 98-2008'.

Tuesday, 17 March 2015

SEDARLAH !!!

Salam all, WARAS?

KESEDARAN bahawa kita belum tahu semua akan membuka peluang
untuk berkembang. Sebaliknya, merasa sudah tahu semua akan
menutup diri kita dari pembaikkan. BUANG keyakinan bahawa hanya
ada satu cara dengan menyangka bahawa cara kita lakukan saat ini
sahaja yang paling benar. Walhal ternyata ada cara lain yang lebih baik,
hanya saja kita belum mengetahui caranya. Untuk itu usah malu untuk
mengakui kesilapan lalu kerana disitu ada sebuah pelajaran bagi
memperbaiki kembali cara kita berfikir dan berkerja dimasa mendatang.
Ilmu itu bukan sebatas yang ada dikepala kita, jangan protes dulu tapi
pelajari dulu ilmunya. Belajarlah, bertindaklah dgn ilmu bukan NAFSU'.

Dengan fikiran yang POSITIF dan optimisme yg tinggi kita akan lebih
rasional dalam menilai setiap banding jurang perbezaan. Pemikiran yg
optimistik mampu bertindak dalam menyonsong perubahan yang kita
saling perlukan. Dengan kekerasan tidak mampu membaiki keadaan'.

Membangkang adalah KRITIS, ia sememangnya perlu,kerana dgn
mengkritis kita mampu melihat kesalahan yang tidak terlihat dan juga
melihat kebenaran yang cuba disembunyi. Mengkritis bukan hanya
mampu menganalisa berita yang ada tapi mampu mengesan berita2
yang terlepas sebalik FAKTA. Seringkali orang tidak mampu untuk
menemukan FAKTA kerana fikirannya sudah tertutup oleh solusi baru
yang salah dan berat sebelah. Adalah wajar dan normal setelah kita
melakukan sesuatu tapi masih gagal. Disetiap kegagalan itu ada
hikmah, berbanding kita tidak berani melakukan apa2 itu bererti kita
kalah dan TAKUT sebelum cuba meraih'. Segala dgn izin Allah'.

Salah satu karektor orang malas, dia akan mencari kesalahan pihak
lain untuk dijadikan alasan agar kesalahan dipihaknya sendiri mampu
disembunyikan. Orang seperti ini tidak akan maju kerana selagi kita
takut untuk mengakui kesilapan, kita akan kekal ditakuk kegagalan'.

Disaat hasil tidak sesuai yg kita harapkan bererti ada hal yang harus
diperbaiki pada diri kita. Bukan memilih jalan mudah menyalahkan
pihak lain. Sememangnya lingkungan mampu mempengaruhi kita,
namun yang lebih menentukan adalah sikap kita sendiri akhirnya'.

Masalah akan terasa kecil disaat kita sadar diri kita bersama Allah
yang maha besar. Jika kita sering melihat masalah dunia itu
sesuatu yang lebih besar bererti kita perlu lebih mendekatkan diri
kepada Allahu'akbar'. 'Tidak ada orang yang berputus asa dari
RAHMAT tuhan kecuali orang-orang yang sesat'. -Al Hijr 56.

Bismillah, kesempurnaan hanya milik Allah. Mari kita awali hari ini
dengan penuh harapan agar Allah memberi petujuk diatas kekilafan'.

- Amirul Penembak Tepat@Aktivis Aman Islam KL.
(Bekas Reformis TEGAR Pembangkang 98-2008.)

https://www.facebook.com/groups/542984729090757/?ref=bookmarks

Sunday, 1 March 2015

Salam all...waras? ana bukan ustadz tapi baru nak startz...
PERLIS tak ada DOA QUNUT...AllahuRabbi...jgn GADUH2!

QUNUT...menurut apa yg ana pelajari dan fahami doa qunut
hukumnya adalah SUNAT AB'AD. Sunat ab'ad merupakan sesuatu
perkara yang dilakukan sama ada dari segi FILIAH atau QAULIAH
(amalan Nabi atau percakapan Nabi). Jika kita meninggalkan sunat
ab'ad, maka digalakkan untuk kita tampalkan dgn SUJUD SAHWI.

Menurut kefahaman ana...sujud sahwi itu bukan kerana nak
gantikan perkara sunat ab'ad yang kita terlupa, tetapi sujud sahwi
itu dilakukan kerana untuk mendapatkan pahala sunat ab'ad yang
kita lupakan itu...dan tidak membatalkan solat jika kita masih terlupa
lagi untuk melakukan sujud sahwi. Cuma menurut guru ana 'Syaitan
akan berduka jika kita lakukan sujud sahwi. Ini kerana dia tak berjaya
meragu2kan kita dalam solat secara keseluruhannya...qunut juga
bukanlah amalan BIDA'AH walau ianya tidak diamalkan di MEKAH.

DALILNYA adalah...

Para perawi yang meriwayatkan suatu hadith berkenaan sifat solat
Nabi juga berbeza dari tingkat periwayatan dan hadith berkenaan
sifat solat baginda turut berbeza dari aspek kehujahannya sama ada
SAHIH, HASAN atau DAIF. Justeru bukanlah suatu yang mustahil
berlaku perbezaan dalam hal yang melibatkan perlakuan dalam
ibadah solat. Apa yg paling penting perbezaan yang berlaku masih
tidak menafikan RUKUN2 UTAMA dalam solat. Wallahua'lam...

"Sesungguhnya, sesiapa di antara kamu yang masih hidup akan
melihat perselisihan yang banyak, maka menjadi kewajipan kalian
berpegang teguh dengan sunnahku dan sunnah al-Khulafa Al-
Rasyidin yang diberi petunjuk, gigit (peganglah) sunnah itu dengan
gigi geraham kamu dan jauhilah segala perkara baru BIDA'AH
(dalam urusan agama) kerana setiap bidaah itu adalah kesesatan".
-Riwayat Muslim.

Maksud PERKARA BARU DALAM URUSAN AGAMA ITU adalah
sesuatu perkara yg MELANGGAR SYARAK! Apakah erti didalam
doa qunut? Adakah meminta KEAMPUNAN dan MENDOAKAN
kesejahteraan RASULULLAH serta KELUARGANYA dan para
SAHABAT merupakan perkara yg betentangan dengan SYARAK?

Dalam hal ini baginda Rasulullah SAW bersabda melalui hadis yang
diriwayatkan daripada Abu Hurairah r.a yang bermaksud: Seseorang
imam itu dijadikan supaya diikuti. Justeru janganlah kamu melakukan
perkara2 yang berbeza dengannya. Apabila dia rukuk, maka rukuklah.
Apabila dia membaca sami' Allahu liman hamidah maka
katalah rabbana laka al-hamd. Apabila dia sujud, maka sujudlah.
Dan apabila dia solat duduk maka bersolat duduklah kamu semua
(dalam jemaah). Dan luruskanlah barisan saf dalam solat (jemaah)
kerana sesungguhnya saf yang lurus adalah tanda kesempurnaan
solat (berjemaah). -Riwayat Muslim.

Wallahua'alm bis'shawab'
- Amirul Penembak Tepat.
@Aktivis Aman Islam K.L.